Monday, July 22, 2013

Itazura na Kiss 'Love In Tokyo'

Itazura na Kiss Love In Tokyo





adalah salah satu J-drama yang membuat saya tergila-gila akhir-akhir ini. Bukan hanya saya, dan ternyata pecinta drama lainnya begitu antusias dengan kisah salah satu J-Drama ini. Sebuah kisah percintaan di dunia remaja. Dimana si cewek sangat tergila-gila dengan salah satu cowok disekolahannya sejak pertamakali melihat. Bisa disebut 'Love At First Sign'. Kisah cinta yang begitu unik, lucu dengan ending yang menggemaskan. Drama ini adalah salah satu versi jepang dari drama "Mischievous Kiss" yang sebelumnya pernah dibuat versi korea dan versi Taiwan. Namun sayang sekali versi korea dengan judul "Playful Kiss" tidak begitu meledak seperti yang sekarang. Versi korea mendapat rating yang sangat buruk disana. Saya kira karena pemainnya yang kurang begitu mendalami karakternya juga sutradara yang kurang begitu teliti untuk setiap adegannya.
Di versi jepang ini, dengan pemeran utama Yuki Fukurawa dan Honoka Miki. Begitu apiknya memerankan karakter Naoki-Irie dan Kotoko Aihara. Jujur saja, setiap melihat setiap episode nya saya merasakan feel yang begiru kental dari pemain.
Saya akan perkenalkan beberapa pemain utama dan pendukung disini.
          • Honoka Miki as Kotoko Aihara

          • Yuki Fukurawa as Naoki Irie
          • Yuki Yamada as Kinnosuke Ikezawa
Keren-keren dong pastinya pemainnya :D
Penasaran bagaimana cerita drama ini?
Kalian dapat membaca ceritanya di link Sinopsis yang ada dibawah ini..

Read More

Monday, July 15, 2013

STAY STRONG CAAATUR !

Sepertinya saya tidak perlu menceritakan panjang lebar, kenapa saya menulis judul seperti diatas..
Dilihat dari konteksnya pun telah jelas, judul tersebut menggambarkan bagaimana saya akan mengisi setiap paragraf disini dengan hal-hal yang membuat saya terpuruk hingga akhirnya membuat judul seperti diatas.
Diawali dengan perasaan saya yang mulai campur aduk karena beberapa hal telah mengecewakan hati saya..

Boleh dikata saya masih ABG, karena dengan umur saya yang belum menginjak kepala dua. Tetapi harus saya akui.. perjalan hidup seseorang tidaklah sama..
Anak-anak seumuran ABG pun tidak pernah tertinggal dengan cerita cinta nya dimasa remaja. Sama seperti saya, dan.. ehm.. yah begitulah intinya.

Saya tak pernah mengira, kenapa perjalanan cinta saya selalu seperti ini? berakhir tak menyenangkan? kadang pula saya juga merasakan bagaimana rasanya menjadi "One Side Lover" dan tak jarang pula saya selalu menjadi pengecut bagi diri saya.

FYI aja, jika kalian ada yang termasuk dalam "One Side Lover" mending jangan diterusin deh rasa suka dan cintanya, meskipun kita tak dapat mengatur perasaan kita kapan datang nya dan kapan pergi nya. Karena, terkadang "One Side Lover" itu hanya berakhir sia-sia. Apa yang kalian perjuangkan, dan juga kalian korbankan tak menjadi hal berarti bagi perubahan perasaan si 'dia'. Ini terjadi karena mungkin si 'dia' tidak pernah suka sama kalian dan hanya mengganggap kalian sebagai teman biasa. Atau mungkin, karena si dia sudah mempunyai seseorang yang lebih berarti dibanding kalian. Ini semua bisa terjadi.

Dan hal yang terjadi pada saya, adalah seperti apa yang telah saya ceritakan. Intinya 'heartbroken' itulah yang saya alami sekarang. Saya  hanya dapat memandang nya dari jauh dan melihat kebahagiaannya bersama orang lain. Memang, wajah saya bisa menampilkan senyum, namun.. hati saya menahan perih. Saya tidak akan bersedih terlalu lama.. namun saya akan kuat dan move on dari keadaan ini. Namun, saya tidak dapat berjanji.. Ini semua masalah hati, dan yang dapat membolak-balikan hati adalah hanya Tuhan. Dan saya berharap Tuhan dapat membantu saya melewati ini semua..

Hal kedua yang membuat saya terpuruk adalah, pekerjaan saya yang semakin lama semakin membosankan. Rasanya saya ingin keluar dari zona aman ini dan mencari hal baru yang lebih menantang. Namun, selalu ada saja hal yang menghalangi saya untuk keluar dari pekerjaan ini.
Sekali lagi, perjalan hidup seseorang tidaklah sama..

Inti dari semua yang saya katakan diatas adalah... saya harus kuatt!!
STAY STRONG CAAATUR !!


Read More

Sunday, July 7, 2013

Cinta ku yang diam [ch. 1]


*Author : Ini adalah salah satu karya yang aku tulis sendiri. Pernah aku share di whatpatt dan yang menikmatinya pun lumayan. Cerita ini sebenarnya aku ambil dari sedikit cerita di kehidupanku. Dan.. sebenarnya juga, cerita ini aku tujukan untuk seseorang yang aku sukai.. namun dia tak pernah tau..
Let's enjoy guys :)


Secangkir kopi hangat menemaninya malam ini.
Gelap dan hujan.
Dia sangat menyukai hujan.
Baginya hujan adalah pelipur lara yang tak ada bandingnya.
Hujan dapat menolong menutupi suara tangisan dan juga menyamarkan air mata yang terjatuh turun.
Hujan selalu menjadi teman akrabnya di malam hari. Entah kenapa dia selalu ingin dalam tidurnya selalu ada suara rintik hujan yang menentramkannya.

Dia mulai menulis beberapa patah kata ke dalam diary nya, dengan menulis dia dapat mengungkapkan semua isi hatinya dan perasaannya tanpa perlu takut ditertawakan ataupun dipermalukan.
Dia mempunyai pengalaman yang tidak terlalu indah untuk dikenang dalam hal pengungkapan perasaan, dan sampai sekarang itu menjadi semacam trauma yang sulit di hilangkan. Dan hal itu kini merubah setiap karakter yang dulu melekat pada dirinya..
Semakin dia pendam, semakin tak dapat ia hilangkan..
Terkadang jika tak ada yang menarik lagi pada hari-hari yang dilaluinya, dia hanya berkutat dengan buku-buku koleksi dan diary nya..

Meringkuk di salah satu tempat favoritnya. Tanpa ada kebisingan dan hanya ada diam yang berlalu.
Dita sudah mulai mengantuk, kopi yang sudah dia teguk habis tak dapat membantunya untuk tetap terjaga. Dan tubuhnya sudah memberikan sinyal-sinyal untuk mendapatkan waktu istirahat.
Saat tak ada hal yang perlu untuk dikerjakan dan saat tubuh benar-benar menampakan sinyal kelelahan, maka tidurlah obatnya.

Dengan tidur kamu mampu membiarkan dirimu menemukan hal-hal yang dalam dunia nyata tak bisa kau lakukan. Ya.. itu adalah mimpi.. Kamu dapat menjadi apapun yang kamu mau, membayangkan  setiap kejadian yang diinginkan, namun itu tak benar-benar dapat terjadi dalam kenyataan.
Sebuah boneka teddy bear warna coklat menemani disampingnya, Dita menarik boneka itu. Merengkuhnya ke dalam pelukannya.

Namanya Hachiko, Dita terinspirasi dengan Film yang sangat terkenal itu. Berjudul Hachiko. Mengkisahkan tentang seekor anjing yang sangat setia menunggu majikannya setiap pulang kerja. Sampai sang majikan meninggal dunia, hachiko tetap menunggu nya di sebuah pemberhentian stasiun yang biasa majikannya turun di stasiun itu.

Dan Dita ingin, semoga Hachiko miliknya juga akan tetap setia menemani di setiap harinya, dalam kondisi-kondisi apapun. Saat dia sendiri, dan tak mampu untuk dapat menyelesaikan masalah di hatinya maupun di pikirannya. Dia ingin Hachiko menjadi teman setia di hidupnya.

Pagi ini, Dita bersiap untuk berangkat sekolah. Dia memang hanya masih anak SMA dengan seragam abu-abu. Seperti biasa, Dita mulai berjalan keluar menuju halte di dekat rumahnya. Tepatnya halte TransJogja yang berdiri mungil  di pinggir jalan. Tidak seperti Jakarta yang memang penggunanya yang sangat banyak sehingga untuk halte sendiri dibuat khusus agak besar untuk melayani para pengguna jasa tersebut. Dia masuk dan mengeluarkan Kartu langganan khusus Tiket Pelajar pengguna jasa TransJogja ini. Beda tarif langganan dan reguler memang hanya Rp. 1000 namun baginya lebih mudah menggunakan kartu ini karna bisa diisi ulang. Masih sepi, hanya ada 2 orang mbak-mbak yang jaga loket dan seorang bapak-bapak yang mungkin akan pergi bekerja.
Dia mengambil duduk di sebuah kursi menunggu bus yang akan membawanya ke sekolah. Tak begitu lama sudah datang bus sesuai rute dengan jalan menuju sekolah. Ah.. ternyata Dita memang agak kepagian.. belum terlalu banyak penumpang juga disini..

Dita bersekolah di Sebuah sekolah Negeri di Kota ini. Dengan banyak sekali murid-murid berprestasi disini. Kecuali dia, ya.. Dita memang hanya biasa saja. Tak perlu diperhitungkan untuk bisa membuat nama sekolahnya harum di luar sana. Hanya dengan bertingkah baik dan tidak melakukan hal macam-macam, itu yang bisa dia perbuat.

Dan juga Dita tidaklah terlalu menonjol dalam bidang apapun, entah itu keorganisasian ataupun pelajaran-pelajaran lainnya.

Memasuki gerbang sekolah yang selalu di jaga oleh pak satpam berkumis itu. Dita selalu tersenyum setiap kali melihat kumisnya yang setiap hari sepertinya semakin panjang. Penasaran juga apakah pak satpam itu tidak bersin-bersin dengan kumis yang lebat itu. Kalau kau membayangkannya malah membuatmu geli sendiri. Ah.. bapak satpam itu memang mempunyai keunikannya sendiri. Baginya itu adalah hal lucu yang sering kali tidak disadari oleh orang-orang disekitarnya.

Dita mulai menuju kelas, belum terlalu ramai.. hanya beberapa orang yang sudah duduk di bangkunya masing-masing, termasuk sahabatnya Fira.. ternyata dia sudah berangkat lebih dulu dari biasanya..

“Tumben kamu Fir.. udah berangkat, biasanya aja bel masuk kurang 5 menit baru sampai di depan kelas” tanyanya pada Fira.

“Aku kan sekarang rajin Dit.. dan ternyata berangkat pagi itu bisa membuat otak kita benar-benar fresh lho..” jawab Fira nyengir. Dita melihat Fira yang sedang sibuk menulis di buku, ah.. sekarang dia  tau alasan kenapa Fira berangkat agak pagi begini.

“Iyaa.. emang kamu rajin banget deh Fir.. rajin buat nyalin PR di sekolah” sindirnya.
“Hehehe.. Kamu taulah Dit.. tiap malem kan aku sibuk”
“Lhah, emang sibuk apa?”
“Sibuk telponan sama pacar tersayangku” jawab Fira kembali dengan cengirannya.

Anak ini emang bener-bener, selalu saja menganggap urusan sekolah adalah belakangan, apakah dia tidak tau kalau orang tuanya itu menyekolahkannya juga untuk dirinya.

Tapi Dita terlalu paham dengan sikap Fira yang cuek dan malas itu. Mereka memang sudah bersahabat sejak masuk SMA ini. Orang yang Dita kenal pertama kali adalah Fira, anak baik hati yang tidak terlalu pilih-pilih teman. Dan, karena mempunyai sahabat seperti Fira juga Dita masih bisa tetap betah disekolah ini.

Mempunyai seorang sahabat adalah hal yang tidak ternilai harganya. Kamu bisa kehilangan berpuluh-puluh teman, namun tidak untuk satu sahabat.
Sahabat yang selalu dapat menjadi temanmu disaat bersuka dan berduka. Sahabat yang dapat membuatmu nyaman, saat kamu menjadi dirimu sendiri. Cinta itu imajinasi yang mengalahkan logika, dan persahabatan adalah logika yang menciptakan imajinasi.

 “Kamu udah ngerjain tugas dari bu Rosa, Dit?”
“Udah dong, sampai aku bela-belain pinjem buku tebel kayak gini di perpustakaan” jawabnya

Dita mulai duduk di bangku disampingnya.
Pelajaran Akuntansi memang butuh ketelitian, entah itu dalam hal penulisan angka, pengerjaan ataupun pemahaman. Tapi, setelah kamu benar-benar memahaminya, ini akan menjadi hal yang mengasyikan. Dan kamu akan selalu penasaran untuk mengerjakan dan memecahkan masalah di setiap soal-soalnya.
Dita mengenal pelajaran Akuntansi, saat dia naik kelas dua. Dan saat itu pula dia memasuki jurusan IPS bukannya IPA. Ikatan Pelajar Santai, mereka bilang. Dan menurutnya memang begitu. Jurusan IPS lebih santai dibanding Jurusan IPA yang dipenuhi pelajaran-pelajaean yang membuat otak mu benar-benar keriting.

Waktu berlalu begitu cepat,bel istirahat pun berbunyi.
Dita dan Fira segera keluar dari dalam kelas. Penghuni kelas yang berjumlah hampir 40 pun juga berbondong-bondong berhijrah menuju kantin.

“Dit, ke kantin yuk.. Laper nih” ajak Fira
“Kamu duluan aja ya Fir, aku mau ngembaliin buku dulu yang kemaren aku pinjem” jawabnya dengan muka bersalah karena tidak dapat menemani sahabat nya yang satu ini.

“Yah.. Okedeh.. Nanti nyusul ya!” pinta Fira
Dita hanya tersenyum memandangi sahabatnya berjalan cepat dan seolah berlari itu. Mungkin saja cacing-cacing di perutnya mungkin sudah melakukan demo anarkis sehingga tidak dapat menahan barang sebentar saja.Dita mulai berjalan menyusuri lorong-lorong kelas yang mana ujungnya terdapat sebuah perpustakaan yang agak tua menurutku, bersandingan dengan kantor guru.

“Dita!” sepertinya seseorang memanggilnya. Dita menengok, tapi di belakang tidak ada siapa-siapa, dan ternyata orang itu berada tidak jauh di depannya. Dengan posisi jalan yang menunduk ini, pantas saja Dita tidak melihatnya. Dan untungnya dia mengenali sekali wajah dengan senyum khas yang sedang di tampilkan dihadapannya itu.

“Fandi!” jantung Dita seakan berdegub kencang sekali, kaki nya serasa lebih berat untuk diajak jalan.
“Hey.. Apa kabar? Kita jarang ketemu ya..” sapanya
“Kabar ku baik.. “ jawab Dita sambil tersenyum
“Kamu mau kemana? “
“Aku mau keperpustakaan, ngembaliin buku ini” Dita menunjukan buku tebal yang kini sedang dia bawa.
“Wah.. sama dong, aku juga mau keperpustakaan.. bareng aja yuk!” ajak Fandi

Dita hanya mengangguk, dia tak berani menatapnya langsung.
Akhirnya mereka berjalan beriringan, menuju tempat tujuan yang sama yaitu perpustakaan.
Fandi adalah seseorang yang cukup dikenal di sekolah ini. Dengan kepribadiannya yang ramah dan mudah akrab, dia gampang saja diterima dalam pergaulannya. Dia juga sangat aktif dalam keoragnisasian di sekolah, termasuk menjadi seorang anggota OSIS. OSIS disekolah ini memang lumayan disegani, dengan banyaknya acara-acara yang diadakan di sekolah, maka nama OSIS juga ikut melambung dalam hal pelaksanaan. Tak menutup kemungkinan untuk para anggotanya untuk ikut dikenal kebanyakan siswa.

Berbeda sekali dengan Dita, Fandi sangat populer di kalangan para cewek-cewek di sekolah ini. Dan Dita juga sangat yakin pasti sudah ada seseorang yang benar-benar menarik hati Fandi.

Dita menyukainya, rasa suka nya yang terpendam seakan semakin bertambah saja seiring mereka sering bertatap muka. Dan dengan kepribadiannya yang seperti ini tak mungkin sekali untuk nya dapat mengungkapkan perasaan pada Fandi. Dan cukup hanya dia yang memendamnya.

“Dit.. kapan-kapan maen kerumah dong, Mama sering nanyain kamu tuh.. “ Fandi tiba-tiba membuka percakapan.
“Iya deh Fan.. kalo aku nggak ada acara ya,  eh gimana kabar mama kamu?”
“Mama aku baik, oh iya.. rencana, lusa besok kita mau ngadain makan malem bareng sama keluarga kamu, kamu ikut ya?”
Dita hanya mengangguk, kalo saja Dita menuruti kata hati nya mungkin dia sudah akan sering bermain kerumah Fandi, tapi sekali lagi.. Dita tak berani.
to be contiuned....
Read More
Powered by Blogger.

Translate

My photo

semua berawal dari mimpi, semua berakhir dengan mimpi.

Blog Archive

Teman